Cerita Mengharukan Pemain Ragnarok

ilustrasi knight dan priest pada game ragnarok

Dapat Cerita Tentang Pemain Ragnarok dari Kaskus

Saya cuma ingin share saja (entah benar atau hoax, idk), begini ceritanya:

Cerita ini di dedikasikan bagi seorang cewe bernama Arin, kisah ini terjadi 2 tahun yang lalu, kisah percintaan pemain game Ragnarok Online dan mereka masih SMA.

Setya adalah seorang anak SMA yang menyukai bermain game, dan dia menghabiskan waktunya untuk bermain game Ragnarok selama 6 jam perhari, dan hingga suatu saat dia bertemu dengan seorang wanita bernama Arin, di game tersebut.

Waktu demi waktu dan akhirnya mereka janjian untuk bertemu, Arin tinggal di Bandung sedangkan Setya tinggal di Jakarta, Arin sebenarnya sudah mempunyai pasangan juga di Bandung, tetapi Setya tidak mengetahuinya, soalnya dirahasiain.. hingga pada suatu saat

Setya: Rin aku mau kebandung di liburan ini, tapi kapannya masih ga pasti, alamat rumahmu masih sama kan?

Arin: iya, tapi tolong kalau bisa kasih tau yah, soalnya biar aku bisa jemput kamu atau bisa nyambut kamu dulu…

Setya: ah seruan surprise lah, ya udah nanti aku hubungi lagi..

dan akhirnya liburan pun tiba, Setya dengan semangat 45 pergi kebandung dengan motornya, dan kerumahnya Arin pas hari itu hari sabtu, saat tiba disana, dia melihat mobil sedan yang lumayan bagus parkir didepan rumahnya Arin, dia gak jadi mampir dulu, tapi muter lagi kebandung buat beli setangkai bunga mawar… setelah beli dan sampai dirumahnya Arin lagi, ternyata mobil itu masih parkir didepan rumahnya, dia pikir “ah, temen ortunya kali… cuek ah gw dah kangen”

dan pas Setya masuk dihalaman, terlihat Arin dengan seorang cowo sedang bercanda mesra… saat melihat itu tangan Setya yang baru bawa bunga bergetar… tubuhnya serasa berhenti berjalan… dan tiba-tiba Arin melihat kearah halaman.. dan dia juga kaget, Setya menarik nafas panjang… dan dia langkahkan mendekati berenda tamu depan rumah Arin, dengan modal senyum…

Setya: sore rin, maaf mengganggu, tapi aku bawa bunga untukmu… surprise….

Arin: …….

cowo laen: heiii kamu sapa hah? kasih kasih bunga sama cewe gw? senyum-senyum lagi… mau gw tonjok lo?

Setya: ow ini cowomu ya? ~senyum~

Arin: … rez kenalin ini Setya temenku maen game

cowo laen: oww temen game RO itu ya? gitu aja ngasih-ngasih bunga, jangan ngarap lu

Setya: maaf, ~senyum~ kalau gitu aku pulang dulu ya rin…

hati Setya langsung terpuruk habis…. dan dia balik ke jakarta dengan perasan yg benar-benar gak menentu, dan ditengah jalan Arin menelpon, tapi Setya gak mau angkat

hingga akhirnya pas Setya dirumah, Arin telepon lagi lewat hpnya, dan Setya pun angkat

Arin: maafin Arin ya gak crita, tadi cowoku, tapi aku ga begitu suka dia, soalnya dia keras, cuma aku sama kamu……. aku kenal dia duluan, tapi bukan berarti aku ingin menyakitimu dengan gak kasih tahu, justru aku takut menyakitimu… aku gak ingin kehilangan kamu… selama hidupku cuma kamu yang selalu tersenyum manis dan tulus buat ku

Setya: … apakah kamu sayang aku?

Arin: … iyah

akhirnya mereka balikan lagi, dan Setya cuek aja mau Arin suka sama cowo itu apa ga yang jelas dia gak kebandung lagi.. hingga suatu hari

Setya di call gak pernah jawab.. hpnya mati, dan Arin mencari di game RO gak ketemu-ketemu, akhirnya dia menerima telpon penting dari temenya Setya

temen: Arin kamu bisa ke jakarta ga?

Arin: wah aku baru test semesteran nih

temen: penting, si Setya di RS, dia meminta kamu dateng ke sini, kalau perlu aku jemput, Setya sakit dan sudah 5 hari ini dirawat di ICU sini, aku telepon karena disuruh sama keluarga Setya, katanya “Setya menunggu seseorang bernama Arin kamu tahu ga dia sapa?” … terus aku jawab, ya om saya tahu nanti coba saya telepon dia, saya ajak dia kesini

Arin: hahhhhh, Setya kenapa? ada apa?

temen: gak tahu, aku juga tahu baru saja kok, aku kesana ya!

Arin: gak usah alamat dan nama RS nya apa? aku langsung kesana sekarang juga

dan saat itu juga Arin meninggalkan sekolah dan ke jakarta dengan naik taksi dia ambil duid tabunganya buat bayar taksi

1 jam kemudian sebelum Arin tiba di jakarta, tiba-tiba bapaknya Arin telepon

bokap: rin kamu dimana?

Arin: temenku ada yang masuk di ICU pah..

bokap: temenmu? nanti sore kan bisa, papa antar juga bisa

Arin: aku sudah dari tadi pagi ada perasaan ga enak dan saat denger kabar ini, aku langsung pergi

bokap: ya sudah RS apa?

bokap: hah??? itu kan di jakarta? kamu kesana naik apa? papa kesana juga sekarang… kamu itu rin, sapa sih temenmu sampai kamu belain gini?

Arin: dia satu-satu nya temen yang selalu bikin arin tersenyum… temen special…, dan yang mengajari biar Arin selalu tersenyum, hingga papa dan mama juga suka kalau lihat Arin tersenyum, sudah yah pa aku tutup.. low bat

sampai di RS, Arin langsung mencari ruang ICU, dan ternyata gak ada Setya, dia sudah dipindahkan ke kamar biasa… “sukur Tuhan dia sudah ga di ICU lagi, terimakasih Tuhan” [selama perjalanan ke jakarta Arin terus menerus berdoa untuknya]

dan saat kamarnya ditemukan, tampak beberapa orang berkumpul didepan kamarnya Setya, dan temanya Arin menyambut

temen: masuk rin, sudah ditunggu Setya

terlihat saat memasuki kamar itu, banyak yang sedang meneteskan air mata, wajah-wajah penuh kesedihan terlihat di muka keluarga Setya dan teman-teman nya

Arin: hai Setya…

Setya: maaf aku meminta kamu datang tiba-tiba ~seyum~

Arin: ga papa kok, kamu kok ga cerita sih kamu sakit apa?

Setya: cuma sakit biasa saja, aku ga cerita cuma gak ingin kamu khawatir.. kan baru semesteran khan? ~senyum~

Arin: ih kamu cerita ga akan bikin aku khawatir kok.. [sambil cubit]

Setya: terus kabarmu gimana sekarang ? tadi kesini naik apa? eh kok kmaren aku lihat dompetmu gak ada fotoku sih?

Arin: dasarrrrrrr dompet gw di intip-intip……..

lalu mereka berdua ngobrol 1 jam, ngobrol hal-hal yang biasa-biasa saja hingga akhirnya

Setya: rin, aku ingin kamu tahu kalau aku sayang kamu, dan bahagia banget bisa kenal dan tahu kalau ternyata kamu sayang aku

Arin: kamu ngomong apaan sih… siapa yang sayang kamu ueee

Setya: pah… mah.. kak…

bokap dan kk nya Setya berdiri mendekat, masih dengan wajah yang penuh sedih

Setya: rin tolong dunk kamu duduk di deketku, dan sangga kepalaku yah, moh pake bantal…

Arin: eh.. malu set… tapi ga papa cuma sebentar saja kan

Setya: iya… mau ngomong sama papa dan mama dan kk ku dan kamu juga

Arin: kamu kenapa sih? jadi manja gini?

Setya: pah.. mah kk……. kalau aku pergi, jangan tangisi aku… karena ini adalah hari terbahagiaku selama aku hidup, bisa bersama dengan orang-orang yang sangat aku cintai, dan bisa berkumpul dengan kalian yang begitu menyayangi aku juga… dan karena ada Arin … karena dia.. aku sangat bahagia juga ma…

Arin: Setya…… [meneteskan air mata] kamu knapa? kok ngomong aneh? [Arin menggenggam tangan Setya erat-erat]

Setya: memang aku baru manja nih, boleh minta kecup didahiku ga rin?

Arin: … iya Arin mengecup dahinya pelan-pelan dan saat dia mengecup Setya berkata dengan lirih…

Setya: Arin… aku ingin bilang aku sayang kamu dan terimakasih kamu bisa datang dan membuat hari ini adalah hari yang paling bahagia untuku.. dan ingat aku akan selalu ada dihatimu.. karena kamu sayang sama aku… …. …. …

pelan-pelan tubuh Setya mulai melemas.. dan matanya menutup perlahan… dan dia.. tersenyum

Setya: aku.. sayang….. k a m u…. rin ~seyum~…………………………

Arin: … aku juga sayang kamu….

Arin memeluk tubuh Setya

dan Setya menghembuskan nafas terakhirnya

Arin: S e t y a…. [ucapnya lirih]

Setya meninggal dalam pelukan kekasihnya

Setya pergi dengan meninggalkan wajah penuh kedamaian dan tersenyum semua orang di kamar itu gak bisa menangis tersedu-sedu.. bahkan mama dan papanya Setya hanya diam dan berlinangan air mata..

Setya telah pergi dengan bahagia… bagaimana bisa bersedih bila Setya merasa ini hari paling bahagia untuknya

lalu mamanya Setya memeluk Arin dan bercerita kalau Setya kena kangker pankreas stadium akhir, dan sudah mengidap selama 1 tahun… seharusnya menurut dokter dia masih bisa bertahan hingga 6 bulan lagi.. tapi kemaren tiba-tiba Setya minta dipindahkan dikamar biasa saja.. dan menunggu Arin… dia ingin habiskan waktu-waktu terakhirnya dengan orang-orang yang dia cintai….

paginya, saat pemakaman Setya, tampak wajah-wajah yang bahagia bukan kesedihan… karena mereka semua mengerti, kata-kata terakhir yang setya ucapkan benar, Setya pergi dengan sangat bahagia dan tak ada alasan apapun untuk bersedih karena kepergianya… dan saat melihat isi peti mati terlihat wajah Setya yang damai dan tersenyum..

dan sorenya saat mamanya Setya mempersilahkan Arin untuk mengambil barang-barang Setya apapun yang bisa dia jadikan kenangan… Arin menemukan sepucuk note, yang tertulis:

“Tuhan terimakasih kamu sudah menemukanku dengan seorang bidadari bernama Arin, aku belum pasti apakah dia mencintaiku apa ga, dia gak pernah menyimpan foto-foto ku, tapi yang jelas aku amat sangat menyayanginya… dan walaupun kami terpisah kota dan sepertinya dia juga mempunyai seseorang disana, tapi aku tetap tulus menyayanginya dan aku yakin didalam hatinya dia juga menyayangiku… aku bisa merasakanya Tuhan… aku akan selalu tersenyum untuknya… selamanya hingga saat terakhirku pun aku pasti akan tetap tersenyum untuknya… aku gak berharap agar Tuhan menyembuhkan penyakitku… asal aku bisa melihat senyumanya Arin, dan tahu kalau dia juga benar-benar menyayangiku.. aku kira itu cukup bagiku… aku hidup untuk mencari kebahagian… dan aku sudah menemukan kebahagianku dalam Arin… bidadariku… terimakasih untuk semuanya Tuhan”

lalu Arin tersenyum dengan meneteskan air mata… tanganya bergetar saat membaca note tersebut…

Arin: Setya… aku sayang kamu… sejak kita bertemu dan kenalan dan pertama kali melihat senyumu aku jatuh cinta padamu.. hanya saja aku gak mau mengakuinya… dasar kamu bodoh… dompetku gak akan ada fotomu karena aku selalu terbayang wajahmu yang sangat lugu dengan senyumanmu itu… hanya senyumu yang bisa menghangatkan hari-hari ku… senyummu Setya… senyumu sudah hidup dalam hatiku untuk slamanya…

lalu Arin hanya terdiam dan menangis berjam-jam dikamar Setya

2 bulan kemudian

Arin berdiri di depan makam Setya lalu dia pun berlutut dan berkata

Arin: ini setangkai mawar untukmu sayang… dan senyum dari kita semua aku sayang kamu… slamanya ~senyum~

dulu kamu yang membuat ku tersenyum sekarang aku akan berusaha untuk tersenyum! tak lama kemudian hujan pun turun Arin pun bergegas meninggal kan pemakaman sebelum dia keluar dari areal pemakaman di lihat nya makam Setya! antara sadar dan tidak sadar di lihat nya bayangan Setya tersenyum ke pada nya

Setya: Tersenyum lah untuk ku dan untuk semua orang! hanya senyum mu yang bisa membuat ku tenang di alam sana selamat tingal priest ku sayang Arin.

lalu bayangan Setya pun menghilang Arin hanya menangis dan berkata

Arin: Good bye my lovely Wiz!

end